Radikalisme Masjid Salman ITB

Kalau ada yang bilang Masjid Salman itu RADIKAL. Lho, memang begitu kok, udah betul itu. Baguskan?
Dari bentuk dan ekspresi arsitektur masjidnya memang sangat RADIKAL, bukan hanya di Indonesia saja tetapi di Asia Tenggara. Yang paling RADIKAL perhatikan saja atapnya. Sejak dulu arsitektur masjid di Nusantara ini selama lebih dari 5 abad hampir selalu menggunakan atap tumpang/tiered roof (dua, tiga, lima, dst).

Atau di akhir abad ke-19 hingga tengah abad ke-20 sebagian mulai menggunakan atap kubah (dome), tetapi Arsitektur Masjid Salman malah tiba-tiba seperti petir di siang bolong menggunakan atap datar yang meruncing pada bagian sudutnya seperti membentuk sebuah mangkuk terbuka. Mana pernah ada preseden (contoh) bentuk atap masjid sebelumnya di seluruh Nusantara/Asia Tenggara itu seperti itu. Arsiteknya (Ir. Achmad Noe’man) dan arsitektur masjidnya memang RADIKAL.
Ruang utama tempat sholatnya juga RADIKAL. Coba saja masuk ke dalamnya, dari sejak pertama kali masjid di Nusantara ini ada, sampai sebelum tahun 1967 selalu ada kolom di tengah ruang sholat utama untuk menyangga atap. Ruang utama Masjid Salman, malah dihilangkan dengan alasan arsiteknya supaya tidak mengganggu/memutus shaf shalat, jadi biar tidak ditempati Syetan katanya. Jadi pilihannya bentang lebar dengan bentangan 25 meter bebas kolom (tiang).
Bayangkan untuk konstruksi atap beton bentangan 25 meter pada waktu itu di tahun 1967 itu bagaimana? Kalau pakai beton biasa bakal memerlukan ketinggian balok beton hingga 2 meteran kan (1/12 bentang). Coba periksa, untuk menahan bentangan itu hanya dengan ketinggian balok beton 80 cm lho!. Itu pakai beton pratekan (prestressed) pak Kyai! Mana ada masjid di Nusantara ini sudah ada yang menerapkan pemakaian struktur/konstruksi beton pratekan seperti itu di tahun 1967. Itu karya dari insinyur sipil dosen ITB (Prof. Sahari Besari) yang waktu itu baru pulang dari sekolah di Amrik. Jadi struktur/konstruksi beton dan insinyur sipilnya juga RADIKAL.
Satu lagi dari detil dan sisi seni grafisnya. Perhatikan semua detil-detilnya, baik sambungan antara kayu, bentuk dan tata letak lampu, pertemuan/pemisahan dinding-dinding beton dengan kolom-kolomnya, dan lain sebagainya. Belum lagi yang tanpa ornamennya, biasanya masjid sering dipenuhi dengan hiasan-hiasan seperti kaligrafi, geometric pattern, floral/sulur-sulur, arabesque, atau apapun yang abstrak. Tetapi masjid ini tanpa ornamen, tanpa kaligrafi, tanpa itu semuanya kecuali hanya garis-garis dan lukisan abstrak di dinding sebelah timur yang dulunya berwarna komposisi coklat pastel karya seniman kontemporer dan guru besar ITB Prof Achmad Sadali.
Beliau adalah pendobrak dan pemimpin gerakan penyadaran para khattat/kaligrafer dan seniman tahun 1970an yang mempopulerkan kaligrafi lukis atau lukisan kaligrafi yang membedakannya dengan “kaligrafi tradisional” yang telah dikenal sebelum ini. Nah jadi dari ketiga sisi ini saja (Arsitektur, Struktur, Seni), memang benar kok kalau masjid ini memang semuanya paling RADIKAL. So what? smile.
Salman ITB, 27.5.2017
Oleh Dr. Eng. Bambang Setia Budi, dosen arsitektur